Press "Enter" to skip to content

Solo Travelling Singapore 2019: Day Two (Mendadak ke National Museum of Singapore)

The perks of being kecapean itu pasti bisa bikin kita tidur pules dan tentu saja esok harinya bakal disambut dengan penuh gegap gempita. Setelah tidur kurang lebih 7 jam, gua sangat siap untuk menjelajahi Singapura lagi. Beberapa tempat yang ingin gua kunjungi di hari kedua ini adalah (kembali ke) Gardens by the Bay dan juga berkunjung ke ARTScience Museum. Sama rencana menghabiskan malam di Clarke Quay. Pokoknya dibayangan gua hari kedua ini bikin happy banget deh.

Sayang.. Namanya juga ‘rencana’ kadang bisa berakhir jadi ‘rencana’ doang.

Teriknya Gardens by the Bay

Karena gua berangkat dari hotel sekitar pukul 10, jadi sampe di sini udah siang dan itu saat mata hari lagi terik-teriknya. Suhu cuaca kalau gak salah adalah 30 derajat. Bikin gua nyeka keringat pakai handuk terus. Gua berencana untuk mengunjungi dua sisa atraksi yang gak kesampean kemarin, yaitu Flower Dome dan OCBC Skyway. Menurut gua ini adalah dua tempat yang sayang banget kalau gak dikunjungi.

  • OCBC Skyway. Lokasinya ada di pusat taman Gardens by the Bay. Ikutin aja Google Maps atau petunjuk jalan, gampang banget kok. Atraksi ini merupakan jembatan gantung yang menghubungkan antar Supertree. Jadi bisa ngeliat semakin dekat gitu. Lumayan seru sih, namun buat yang phobia ketinggian mungkin bisa keringat dingin atau pingsan kalinya. Sebenarnya waktu terbaik untuk mengunjungi atraksi ini adalah malam hari. Kenapa? Karena bakalan ada “Rhapsody Show” dimana Supertree menyala terang benderang bikin suasana semakin romantik, kalau siang hari yah… paling dapetnya sinar menyala matahari doang kayak gua. Kudu wajib bawa sunglasses yah, risiko tanggung sendiri!
  • Flower Dome. Awal mulanya gua gak tau kalau tiket yang gua beli di Tokopedia waktu itu udah termasuk sama ini. Pas gua cek lagi ada tuh yang belum kepotong, yaitu atraksi Flower Dome. Yah… orang gak mau rugi habis dari OCBC gua cus lah ke lokasi Flower Dome ini. Selayak taman bunga pada umumnya isinya yah cuman bebungaan doang sama pahatan kayu berbentuk binatang rata-rata. Personally, ini sejak awal bukan tujuan gua kok dan gua pun gak terlalu ‘amazed’ juga mungkin karena gak into dengan bebungaan.
OCBC Skyway dan Flower Dome – Solo Travelling Singapore 2019

Selepas dari mengunjungi dua atraksi ini tadinya gua niat lagi untuk makan di Satay by the Bay tapi melihat sisa tumpukan uang jadi males. Eh gobloknya gua ujung-ujungnya malah makan di mall Marina Bay Sands… Literally cuman makan doang gak ada muter-muter karena langsung cusss ke destinasi selanjutnya!

Just so so.. ARTScience Museum

Ini dia destinasi incaran sejak awal di Singapura! Waktu itu gua beli tiketnya di Klook langsung di depan museum ini. Harganya gak sampai IDR 200 ribu dan ada tiket tambahan ke Digital Light Canvas (yang gak gua gunain karena gak penting). Sebenarnya waktu itu ada pameran Minimalism: Space.Light.Object cuman entah kenapa kok yah gua gak terlalu berminat sama eksibisi ini (perkara mahal sih).

Lantas, apa aja yang bisa ditemukan di sini?

  • Pertama, highlight terbesar di museum ini adalah instalasi Crystal Universe, Anda akan dikelilingi lebih dari 170.000 lampu LED yang warnanya berubah-ubah dan menciptakan movement keren dipadukan musik.
  • Kedua.. hmm.. gak ada lagi sih. Sisanya instalasi yang agak cenderung dekat dengan anak-anak. Buat kalian yang ngincer foto instagramable ala ala yah ini sih bisa jadi spot keren.
Instalasi Crystal Universe, ARTScience Museum – Solo Travelling Singapore 2019

Lumayan lama juga gua menghabiskan waktu di sini. Karena yah itu tadi menikmati setiap instalasi yang ada. Ini enaknya solo travelling sih entah kenapa ketahan aja hasrat untuk foto-foto, paling swafoto satu atau dua kali terus menikmati aja panaroma yang ada.

Eh ternyata pas keluar dari ARTScience ini masih sore, kayak jam 3 lewatan gitu lah dan gua yang tadinya mau menghabiskan waktu di Clarke Quay jadi agak mikir gitu pengen ke museum yang harusnya gua kunjungi besok, yaitu National Museum of Singapore!!

Btw, setelah gua pikir-pikir buat kalian yang solo travelling gak terlalu worth it juga ke sini karena sebagian besar atraksinya untuk anak-anak dan mungkin a lil bit disappointment itu yang bikin gua ke museum singapura.

Seharusnya Bukan ke National Museum of Singapore! Hadeh

Gua ke sini ibaratnya kayak gak pakai mikir lah. Yang gua tahu tutupnya jam 7 dan bisa kekejar. Estimasi gua sampai adalah jam 4 lewat dikit. Ternyata benar bermodal MRT dan jalan kaki gua sampai sekitar jam 4 dan itu lagi teriknya matahari. Untungnya impulsif gua menghasilkan kegembiraan.

Hal yang perlu kalian ketahui dari National Museum of Singapore adalah tempat ini LUAS BANGET! Jadi, please banget spare waktu yang banyak biar total dan gak kecewa. Gua sih gak puas yah karena hanya sekitar nyaris 3 jam muter-muter di dalam sini. Sedih banget rasanya.

National Museum of Singapore – Solo Travelling Singapore 2019

Nah, waktu itu gua beli di Klook yang paket Permanent Galleries dapat full akses ke lantai satu dan dua cuman 150.000. Ada yang all access tapi karena gua sadar diri keterbatasan waktu jadi gak nekat (gap harganya lumayan sih).

Namun, kok gua merasa dengan pakai paket ini aja udah mengunjungi total instalasi yah? Gila keren banget di dalamnya. Ada banyak tentang sejarah singapura, kehidupan sosialnya, dan juga kumpulan berbagai artefak budayanya. Semuanya ditampilkan dengan sangat interaktif! Gak nyangka deh. Informasinya jelas, bahkan ada beberapa film lama juga jadi koleksi. Kita pun bisa mendengarkan rekaman wawancara saat perang dan juga interview dari para korban dan saksi mata. Gua hampir nangis dengerin wawancara saksi hidup ini, karena bener-bener kasih impact besar buat hidup mereka. Salah satu saksi misalnya menuturkan dia gak pernah berkunjung ke salah satu danau karena disitulah tempat ia membuang mayat keluarganya.

Pokoknya ini museum yang SUPER WAJIB didatengin deh karena sayang banget kalau udah berkunjung ke suatu negara tapi gak bisa mendalami sejarah dan lokalitas yang ada di sini.

But, the highlight in this museum is Story of the Forest! Gua sebenernya gak tau secara detail ada apa aja di dalam museum nasional ini jadinya cukup kaget pas tahu tahu masuk ke dalam suatu ruangan berbentuk “tabung”. Lokasinya ada di lantai dua, tepatnya Glass Rotunda. Instalasi ini menampilkan video grafis animasi 3 dimensi yang dipasang pada satu ruangan penuh. Gua sampe berbaring untuk melihat detail semua animasi yang merupakan transformasi dari 69 gambar koleksi William Farquhar. Bikin mewek sedikit sih karena gak nyangka aja gitu ke-impulsif-an gua bisa membawa berkah.

Instalasi Story of the Forest – Solo Travelling Singapore 2019

Kalian bisa lihat detail tentang ini di sini yah.

Yang lucu adalah habis keluar dari museum (karena jam juga waktu itu sudah 6:45 ahahaha) gua coba cek itinerary gua. Ternyata tuh gak ada daftar gua mesti ke sini, melainkan ke Gallery National of Singapore! Gua salah museum! Waduh gua skip banget. ‘Impulsif’ gua seharusnya membimbing ke galeri tapi malah ke sini. Ya udahlah toh happy juga. Dan jadi malah nambah satu spot udah gitu gak nyesel.

Dan (lagi-lagi) pas pulang gua ngelakuin ke-impulsif-an…

Tekka Centre… Ngapain?

Gua sempet mikir untuk stick to the plan ke Clarke Quay. Tapi kaki gua udah gak bisa ditolerir rasanya tuh sakit banget ampe bikin gua meringis. Di bayangan gua tuh udah cuman kasur dan hostel aja sama mandi air hangat. Eh, pas lagi di dalam kereta MRT entah dapet bisikan setan dari mana gua malah turun di Little India…

Awalnya gua memang pengen siang-siang ke Little India buat hunting mural dan juga makan di sini karena populer harganya yang murah plus juga mendadak “ngidam” nasi briyani. Namun, karena ke museum jadinya kan batal tapi mungkin karena rasa “ngidam” itu jadinya ngebet banget.

Bermodal googling gua memutuskan untuk makan di Tekka Centre tepatnya di ‘foodcourt’-nya yang lebih dikenal dengan istilah ‘hawker’. Harganya relatif murah 5 SGD udah dapat nasi briyani daging domba dan itu buanyak banget sumpah gua makan ampe gak habis. Jadi gua sempet baca review enaknya nambah telor gitu dan gua ikutin eh wassalam… udah deh gak usah nambah aneh-aneh. Banyak banget ituuuuu suer!

Nasi Briyani Mutton di Tekka Centre, Little India – Solo Travelling Singapore 2019

Waktu itu gua datang sekitar jam 8 kayaknya dan udah sepi banget. Isinya bapak-bapak minum-minum aja. Dan pedagang di kios-kios itu agak agresif walau gak sekejam Satay by the Bay dan Chinatown Food Street. Sebenernya pengen makan lagi nyicipin roti apa kek cuman perut udah gak bisa nampung, kejem banget itu porsi nasi briyani 🙁

Akhirnya gua putuskan untuk balik ke hostel di Chinatown dengan setumpuk perasaan hangat dan bahagia!

Tapi.. Eh tau tau gua skip salah lewat jalur keluar dari Stasiun MRT Chinatown. Alhasil gua mesti muter dulu beberapa ratus meter untuk hostel dan itu bete banget sampai gua menemukan sebuah instalasi babi gede banget di tengah jalan raya yang bikin semeringah juga. Kapan lagi bisa jalan-jalan nemu aja yang menarik dan penuh keajaiban! Fotonya gua jadiin cover untuk artikel ini.

Itulah perjalanan di hari kedua selama di Singapura. Sila baca artikel seputar travelling di Singapura lainnya di sini!

Leave A Response

Be First to Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *